Google berkomitmen untuk mendorong terwujudnya keadilan ras bagi komunitas Kulit Hitam. Lihat caranya.

Memulai AdMob di project Android

Panduan memulai ini ditujukan untuk penayang dan developer yang ingin menggunakan AdMob untuk memonetisasi aplikasi yang dibuat dengan Firebase. Jika Anda tidak berencana menyertakan Firebase dalam aplikasi, buka panduan AdMob mandiri.

Jika Anda belum melakukannya, pelajari semua manfaat penggunaan AdMob, Firebase, dan Google Analytics secara bersamaan.

Sebelum memulai

  • Jika Anda belum memiliki project Firebase dan aplikasi Firebase, ikuti panduan memulai Firebase: Menambahkan Firebase ke project Android.

  • Pastikan bahwa Google Analytics diaktifkan di project Firebase Anda:

    • Jika Anda membuat project Firebase baru, aktifkan Google Analytics selama alur kerja pembuatan project.

    • Jika sudah memiliki project Firebase yang belum mengaktifkan Google Analytics, Anda dapat mengaktifkan Google Analytics dari tab Integrasi di bagian > Setelan project.

      Project Firebase yang dibuat sebelum 31 Juli 2019 dapat diupgrade ke Google Analytics versi lengkap dari tab Integrasi. Upgrade ini bersifat opsional, tetapi direkomendasikan.

Langkah 1: Siapkan aplikasi di akun AdMob

  1. Daftarkan aplikasi sebagai aplikasi AdMob.

    1. Login atau daftar untuk membuka akun AdMob.

    2. Daftarkan aplikasi ke AdMob. Langkah ini akan membuat aplikasi AdMob dengan ID Aplikasi AdMob unik yang nantinya akan Anda butuhkan dalam panduan ini.

    Anda akan diminta untuk menambahkan Mobile Ads SDK ke aplikasi Anda. Temukan petunjuk detail terkait tugas ini nanti dalam panduan.

  2. Tautkan aplikasi AdMob ke aplikasi Firebase Anda.

    Langkah ini bersifat opsional, tetapi sangat direkomendasikan. Pelajari lebih lanjut manfaat mengaktifkan metrik pengguna dan menautkan aplikasi AdMob ke Firebase.

    Selesaikan dua langkah berikut di dasbor Aplikasi pada akun AdMob Anda:

    1. Aktifkan Metrik Pengguna agar AdMob dapat memproses dan menampilkan data analisis pilihan di akun AdMob Anda. Anda juga wajib menautkan aplikasi AdMob ke Firebase.

    2. Tautkan aplikasi AdMob Anda ke project Firebase dan aplikasi Firebase yang ada.

      Pastikan nama paket yang dimasukkan sama seperti yang dimasukkan untuk aplikasi Firebase. Temukan nama paket aplikasi Firebase Anda di kartu Aplikasi Anda pada > Setelan project.

Langkah 2: Tambahkan ID Aplikasi AdMob ke file AndroidManifest.xml

Tambahkan ID Aplikasi AdMob ke file AndroidManifest.xml aplikasi Anda dengan menambahkan tag <meta-data> seperti yang ditampilkan di bawah.

<manifest>
    <application>
        <!-- Sample AdMob App ID: ca-app-pub-3940256099942544~3347511713 -->
        <meta-data
            android:name="com.google.android.gms.ads.APPLICATION_ID"
            android:value="ADMOB_APP_ID"/>
    </application>
</manifest>

Langkah 3: Tambahkan dan inisialisasi Mobile Ads SDK

  1. Tambahkan dependensi untuk Google Mobile Ads SDK ke file build.gradle modul (level aplikasi) pada aplikasi Anda:

    implementation 'com.google.android.gms:play-services-ads:20.2.0'
    
  2. Sebelum memuat iklan, panggil metode MobileAds.initialize().

    Panggilan ini akan menginisialisasi SDK dan memanggil kembali pemroses penyelesaian setelah inisialisasi selesai (atau setelah waktu tunggu 30 detik). Panggil metode ini sekali saja dan sedini mungkin, idealnya pada saat peluncuran aplikasi.

    Berikut adalah contoh cara memanggil metode initialize() dalam Aktivitas:

    Java

    @Override
    protected void onCreate(Bundle savedInstanceState) {
        super.onCreate(savedInstanceState);
        // ...
        MobileAds.initialize(this);
    }

    Kotlin+KTX

    override fun onCreate(savedInstanceState: Bundle?) {
        super.onCreate(savedInstanceState)
        // ...
        MobileAds.initialize(this)
    }

Langkah 4: Lihat metrik pengguna dan data analisis

Setelah inisialisasi, Mobile Ads SDK secara otomatis mulai mencatat peristiwa dan properti pengguna analisis ke dalam log dari aplikasi Anda. Anda dapat melihat data ini tanpa harus menambahkan kode tambahan ke aplikasi atau menerapkan iklan apa pun. Berikut adalah tempat Anda dapat melihat data analisis ini:

Perhatikan bahwa untuk mewakili metrik ARPU dan ARPPU dengan lebih baik, sebaiknya sertakan data dari peristiwa kustom analisis yang bernama ecommerce_purchase dalam penghitungan pendapatan untuk metrik ini (pelajari caranya).

Langkah 5: (Opsional) Gunakan fitur Google Analytics dan Firebase lainnya

Manfaatkan kesempatan dan fitur lainnya untuk meningkatkan monetisasi aplikasi dan interaksi pengguna:

  • Menambahkan dan menggunakan Firebase SDK untuk Google Analytics

  • Menggunakan produk Firebase lainnya di aplikasi

    Setelah menambahkan Firebase SDK untuk Google Analytics, gunakan produk Firebase lainnya untuk mengoptimalkan iklan di aplikasi Anda.

    • Dengan Remote Config, Anda dapat mengubah perilaku dan tampilan aplikasi tanpa memublikasikan update aplikasi, tanpa biaya apa pun, untuk pengguna aktif harian tanpa batas.

    • Dengan Pengujian A/B, Anda dapat menguji perubahan pada UI, fitur, atau kampanye interaksi aplikasi untuk mempelajari apakah perubahan tersebut memengaruhi metrik kunci Anda (seperti pendapatan dan retensi) sebelum menerapkannya secara luas.

    • Predictions menerapkan machine learning ke data analisis Anda untuk membuat segmen pengguna dinamis berdasarkan prediksi perilaku pengguna. Prediksi ini tersedia untuk digunakan di produk Firebase lainnya.

Untuk memulai, buka panduan untuk menggunakan Google Analytics dan Firebase dengan aplikasi AdMob.

Langkah 6: Pilih format iklan yang akan diterapkan di aplikasi

AdMob menawarkan berbagai format iklan yang berbeda, sehingga Anda dapat memilih format yang paling sesuai dengan pengalaman pengguna aplikasi Anda. Klik tombol format iklan untuk melihat petunjuk penerapan terperinci di dokumentasi AdMob.

Iklan kotak yang muncul di bagian atas atau bawah layar perangkat

Iklan Banner tetap ditampilkan di layar saat pengguna berinteraksi dengan aplikasi, dan dapat diperbarui secara otomatis setelah jangka waktu tertentu. Jika periklanan seluler merupakan hal yang baru bagi Anda, iklan banner adalah awal yang tepat.

Menerapkan Iklan Banner

Interstisial

Iklan layar penuh yang menutupi antarmuka aplikasi hingga pengguna menutupnya

Iklan Interstisial paling cocok digunakan saat jeda alami dalam alur eksekusi aplikasi, misalnya di sela-sela level game atau tepat setelah menyelesaikan suatu tugas.

Menerapkan Iklan Interstisial

Native

Iklan yang dapat disesuaikan, yang cocok dengan tampilan dan nuansa aplikasi Anda

Iklan native adalah format iklan berbasis komponen. Cara dan lokasi penayangan Iklan native sepenuhnya ada di tangan Anda. Dengan begitu, tata letaknya dapat lebih konsisten menurut desain aplikasi Anda. Dengan memilih sendiri font, warna, dan detail lainnya, Anda dapat membuat tampilan iklan yang tampak alami dan tidak mengganggu untuk memperkaya pengalaman pengguna.

Menerapkan Iklan Native Advanced

Reward

Iklan yang memberikan reward kepada pengguna karena telah menonton video singkat serta berinteraksi dengan survei dan iklan yang dapat dimainkan

Iklan Reward (atau "berbasis reward") dapat membantu memonetisasi pengguna yang tidak dipungut biaya.

Menerapkan Iklan Reward Menerapkan Iklan Reward (API Baru)